Siapa yang akan mengisi titik2 itu?

PALESTINE: setelah puluhan tahun dibesarkan dalam debu gurun yang tak pernah berhenti mengepul beterbangan karena dihujani bubuk mesiu yang meluncur dari moncong ratusan tank
Setelah puluhan tahun dibesarkan di bawah langit yang selalu dipenuhi burung2 besi yang mengirim kembang api dan asap hitam di tengah kota
Setelah darah berhenti menghambur dari jutaan tubuh yang menghitam karena projektil peluru dan kurus kerontang karena kelaparan
Setelah air mata berhenti mengalir dari jutaan wajah2 yang bening tapi dingin karena ketakutan, kedinginan dan putus asa

.............................................
.............................................
.............................................
.............................................
.............................................

aku ingin melanjutkan puisi iniAku ingin mengisi titik2 itu dengan teriakan kemenangan di akhir puisi
Aku ingin mengisi titik itu dengan gema takbir dan orang2 bersorak di belakangku
Tapi apa daya ku

Bahkan aku tak mampu mengirim bethadine untuk membersihkan luka bocah2 palestine yang hangus dibakar moncong tank yang memuntahkan fosfor putih
bahkan aku tak mampu mengirim nasi kotak, tempe, seiris telur dadar, dan segelas aqua untuk anak2 dan orang tua yang kelaparan karena blokade
bahkan aku tak mampu mengirim selimut untuk anak2 yang rumah, sekolah rumah sakit dan masjidnya nya hancur digusur roket yang panjangnya dua meter tiga puluh centi
bahkan aku tak mampu mengirim sapu tangan atau sekedar tissue untuk menghapus air mata ibu2 yang anak2, ayahnya, ibunya, saudaranya, dan suaminya syahid di depan matanya

maka siapa yang akan mengisi titik2 itu?
siapa yang akan meneriakkan takbir di akhir puisi?
siapa yang akan menegakkan tiang2 al-aqsha dan merubuhkan tembok ratapan?
siapa yang akan membersihkan darah para mujahid palestine dan menghapus air mata para mujahidah?
yang akan berdiri di depan pasukan dan mengibarkan bendera palestin dari rafah sampai hebron?
Siapa?
12 Responses
  1. AMey Says:

    mengingat lagi peristiwa tragis itu.

    menyentuh.
    sangat menyentuh.

    bahkan dizaman 'damai' saat ini.

    ah, sdh lama tdk mendengar kabar dari palestine...


  2. fadlanous Says:

    ame... nulis juga puisi....
    bagi2 juga dungs...
    link alamat blogku di blog mu juga...


  3. AMey Says:

    hahaha...gw g bakat nulis puisi slain puisi cinta...

    makanya gw nyontek2 punya lu dulu, baru nanti klo udah cukup pintar, baru gw buat sndiri...

    kan, u/ mnjadi penulis, harus banyak membaca.
    u/ mnjadi puitis, harus banyak baca puisi.

    btw, ko gila2 skali mau dilink?
    udah lama gw link "langit2" lu kali!


  4. fadlanous Says:

    kalo mau belajar bikin puisi, jangan baca blog ku... ndag bakalan ningkat kemampuan nulismu.. hahahahhhah

    baca tuh blog rumah puisi, atw kemudian dot com..
    dll


  5. AMey Says:

    oya??

    gw udh pnah baca kok...yg rumah puisi.

    tp mmg kliatannya lu dpt bxk inspirasi dr mrk.

    amazing how God created human who could create such words...

    keep on writing y!


  6. fadlanous Says:

    tenks... terima kasih... kami merasa tersanjung sekali...
    hohohoho
    begabung juga me...


  7. AMey Says:

    wahaha...
    gw penikmat puisi2 klian aja deh.

    gw punya bahan bakar tersendiri yg bisa bwt gw jd pujangga.
    tp u/ saat ini bahan bakar itu blm tersedia.
    i'm waiting for another stock...hehehe

    jgn lupa tag gw slalu...


  8. fadlanous Says:

    wei me, cara terbaik untuk jago nulis itu cuma satu:
    membaca dan menulis (heehehehheh, itu kan dua, sorry...)

    makanya nulis aja terus. jangan takut sis...


  9. AMey Says:

    ucapanmu sm aja ma my ex-teacher:
    the great pak Hernowo...

    sbg ex-muridnya gw mrasa malu nih, blm bisa berkarya apapun.
    ntar deh, mulai dari artikel ilmiah dlu kli y?yg g usah pake "feeling" bwt ditulisnya...


  10. fadlanous Says:

    pake feeling. emangnya pak hernowo ngajar buat tulisan pake feeling?

    ajari dulueeee....


  11. AMey Says:

    hahaha...

    g jg sih, tp dy klo udah nulis. sepertinya jiwanya ikut smua.

    p hernowo prnah ngajar di Mutahhari.
    metode ngajar b.indonya beda lho.
    jd kelas 1 qta cm blajar "cara membaca"...kelas 2, blajar "menulis".
    baru kelas 3 qta blajar materi2 bwt UAN...

    tp dy ngajar mpe angkatan 12 doang.
    angkatan 13 g dapet..huhuuu...

    jd gw cm konsultasi lwt email deh.

    smpt rajin,
    tp smangat nulis gw surut gara2 novel yg gw buat (udah 60 hlmn lebih)
    hilang sia2 gara2 virus!
    akh...stresss...
    nasib2...=_=

    lu klo mau blajar, email2an aja...
    pura2 aja lu anak Muthahhari...
    hehehe


  12. fadlanous Says:

    betulanko amey!!!!!
    lo pernah mau buat novel???
    seriusko???


    sa juga kemarin sempat nyicil2 buat tulisan. Rencananya sih mau bikin novel. tapi gak berhasil2 juga.. akhirnya mandeg total!! gara2 kuliah di FK!!!